h1

tanah seberang

11 Agustus 2007

sunset-dos.jpg
tenggalm-matahari.jpg
tenggelam.jpg
perahu.jpg
pantai.jpg
berlayar.jpg

Hanya satu pertanyaan aja kok…

“kamu ini pengikut m**a R*S m***a??

“ga… emang napa?”

“halah.. itu kau kok suka sekali sama cakalele…. lagu-lagu hawaian ambon, lagu-lagu lama ambon, lagu-lagu itu kan perasaan kau putar terus sih.. suka ngumpulin hal-hal etnis yang berbau ‘mereka’ gitu”

“wekz!!!!”

Satu lagi lagi deh tersangka asal pukul rata! buset dah! kacau-kacau dan kacau….. dasar orang aneh kali ya aku.. suka hal-hal yang berbau etnis, lagu-lagu lama, hehhehe liat aja ke MP3 player ku.. lagu-lagu jaman oldies semua, ada si Basofi Soedirman – Tidak Semua Laki-laki sampe gelas-gelas kaca nya Nia Daniati, dari Lembe-lembe nya Daniel Sahuleka sampe Hawaian Katreji.. dan karena lagu-lagu yang terakhir ini akhernya stempel XXXXXX dijidat mampir. untung juga aku ga masukkan aja sekalian genjer-genjer, we shal over come, dll biar sekalian deh🙂 . Dan cara berpakaian saya dibikin lama aja yang tinggal celana pendekan dari kulit kayu sama selempang ‘kain berang‘ di dada aja trus bawa parang sama salawaku maka lengkaplah sudah keanggotaanku dimata ‘dia’.

Trus apa hubungannya sama gambar diatas??:mrgreen: sebenernya ga ada hubungannya tapi pas liat gambar-gambar yang baru saja dikasih sama temen saya itu. Aku jadi mikir, seandainya kita semua orang-orang muda ini telah menghindar dari hal-hal yang berbau lama, berbau kebudayaan negeri kita sendiri, hal-hal yang dilahirkan dari rahim bumi ini, hal-hal yang entah kenapa menurut kita itu adalah bagian dari ‘mereka’, trus dimana identitas kita sendiri, apakah kita ini orang-orang yang hanya lahir dan numpang disini.. ataukah kita bukanlah bagian dari negeri ini, kita hanya sekedar ngontrak cari hidup tanpa harus memikirkan negeri ini. Pokoknya kita ga usah pikir negeri ini, kita hanya butuh bagaimana agar dapat uang cepet dengan berusaha mendekati orang-orang yang dekat dengan kekuasaan, pakaian necis tiap hari, sepatu mengkilat, sok penting jalan kemana-mana bawa lap top biar dibilang orang hebat, biar dilirik sama orang-orang yang diatas biar jalan kita cepet mulus duit lancar perut kenyang. Bah! apa memang kita harus gitu.

Trus keindahan yang terpampang diatas itu milik siapa? mereka-mereka yang naik perahu pulang kampung itu siapa? akankah mereka selamanya naik perahu begitu? ataukah kita bikin berikan mereka transportasi canggih dan tetek bengek lainnya dan suruh mereka melupakan apa yang menjadi masa lalu mereka, tradisi cakalele, tradisi toti, dsb. Dan bila perlu sekalian buang aja marga-marga kita yang menandakan mata-mata rumah saudara, karena itu termasuk bagian dari “mereka” yang tidak boleh diikuti.

Cakalele dan lain-lain adalah milik orang maluku bukan hanya sekelompok kecil orang yang masih terus berjuang tanpa tujuan yang kurang jelas, melihat hal ini saya jadi teringat tulisan salah satu pendiri Sibu-sibu cafe maluku, Om Victor, mungkin situasi yang saya hadapi hampir sama tapi bedanya beliau dibilang termasuk dalam barisan R*S hanya karena kebiasaan beliau sering menulis kata “mena” disetiap akhir tulisan-tulisan beliau. Kata mena memang sangat identik dengan teriakan kelompok ‘mena moeria’, akhernya beliau pun dicurigai masuk dalam kelompok ini juga.

Padahal seperti beliau paparkan dalam tulisan beliau “Mena adalah posisi kultural orang maluku untuk berdiri dibarisan terdepan” seorang ‘kapitan’ dimanapun dalam tarian cakalele akan selalu meneriakkan “Waka Mena!!!“, yang berarti ‘awasi yang datang dari depan’, seorang kapitan tidak pernah sama sekali berteriak “Waka Moeria” atau awasi yang datang dari belakang. Apa yang harus kita waspadai dari belakang, belakang adalah masa lalu yang hanya bisa dijadikan pelajaran bagi kita semua, dan masa depan adalah yang harus kita waspadai, sebuah filosofi yang bagus untuk pemikiran, tapi kenapa filosofis tersebut harus menjadi milik segelintir orang? padahal kita sama-sama lahir dan dibesarkan oleh tanah ini??

Entahlah Ketakutan yang sangat tidak beralasan telah membodohi kita semua, ketakutan tentang stigma yang terlanjur dilekatkan oleh orang-orang yang berkuasa membuat kita dengan sukarela memenjarakan pemikiran kita sendiri dalam tempurung.

“Nah kan terbukti bener kaw R*S, kaw hapal bener soal filosofi mena moeria segala!”

“wekz !!!”

35 komentar

  1. waks, bos, nice pics! mengingakan digicamku yg rusak hiks. nevermind ^_^


  2. Lha kalau begini bisa2 ada kebudayaan yang hilang gara2 selalu dikaitkan dengan R*S
    Gimana nasib Cakalele…
    Akankah kebudayaan itu hilang hanya karena sering dipakai R*S?


  3. Anjet, keren banget potonya….. diambil pake kamera apa tuh ? iya kemaren sempet down tp cuman beberapa hari kok


  4. wah keren…
    ntar kapan2 lo ajak aku ke sana yah..🙂


  5. euh.. liat gambarnyah jadi pengen mancing.. kabayannyah..


  6. seeep
    sodaraku satu ini memang suka berputar2 dengan logika cieeee..
    tapi kan..banyak petinggi kita yg gak pake otak kang???…loe jelasin sampe berbusa2 tetep aja…gak masuk.
    jadi inget kang…ucapan imam ali bin abi thalib
    “negara akan makmur jika ada keadilan, meskipun negara kafir. sebaliknya, meskipun negara muslim, kalo gak ada keadilan. akan hancur” tuh kan…jadi…separatisme, menurutku sih..cerminan dari ketidak adilan. hayah..sok teu banget ya huehuehuehue


  7. #immoz
    thanks.. tapi maaf dah mengingatkan kepada almarhum cameranya..:mrgreen:

    #deKing
    itulah dia kang, kita suka sama hal-hal berbau etnik dikit aja dah di stempel RMS dll hehhehe… tapi biarin aja deh mereka butuh pencerahan tuh….. biar kebudayaan ga hilang hanya sekedar penguasaan sekelompok orang.

    #Raffael
    makasih kang.. kamera digital biasa aja mas tapi emang kecil pixelnya sih..
    yups dah aku sambung lagi boss

    #aRuL
    hayo.. kapan-kapan berpetualang dari pulau ke pulau rul.. hehhehehhe

    #kabayan
    wekz kirain pas liat gambar jadi ingat waktu naek verry ke sumatra kang.. hahhahaha

    #huzni
    heeheheh.. berputar gimana kang huzni.. hu uh banyak petinggi ga pake otak mas tapi mereka kadang lebih mengerti bahasa duit dari pada bahasa manusia..🙂
    yups sepakat tuh ama kutipannya..
    ancene dirimu kie bikin aku merenung maneh iks hahahhaha


  8. waduwh kaga’ ikut dah kalo RMS an tawnya SMS an
    hewewh!!!

    *00t*

    pokokna cuman maw ngabarin ajah
    kalo -kecil- uda balik dari tempat semedi
    okeh okeh???


  9. wah keren banget potonya


  10. ya, stigma salah yang cenderung melekat malah membuat efek balik yang lebih buruk lagi.
    Mengutip kata-kata Samue P Huntington:Kebenaran parsial (separuh benar)jauh lebih berbahaya daripada kesalahan itu sendiri.
    Sharp Ur thoughts , pals


  11. fotonya bagus ya?

    *ditimpukin almas*


  12. wiiih… itu kampung halaman ya?


  13. #superkecil
    waaa aku sih mo ikutan tapi gajinya ga jelas wakkakaka… SMS aja ya…
    OOT
    ya ya ya… nanti saya jemput pake tarian caklele aja ya kaya SBY:mrgreen:

    #ayahshiva
    makasih pak.. sunsetnya yg bikin kangen.. tapi dari kapal sih hehehhe

    #may airinn
    yups.. apalagi ditambah dengan asal stempel doang tanpa diteliti kebenarannya..

    #Nyonya Farid
    iya dong bagus kan hahahahaha
    *cari kakinya mas Farid buat nimpuk siwi*

    #indah
    hampir…. kampung nenek sama kakek, kalo kampung halamanku sih disini dan disini mba…


  14. jadi ingat kampung halaman nan jauah di mato


  15. #andalas
    kampungnya dimana to mas…
    ajak2 dong kalo kesana…


  16. kayaknya susah hilangnya, memukul rata, plus generalisir membabi buta, ya gitu makanya pepatah “gara-gara pertamax setitik rusak susu se wajan” *perusak peribahasa* soalnya saya ndak tau apa artinya “nila” dan “belanga”:mrgreen:


  17. hetrik ahh.. sekalian sebagai penutup

    hahahahaha…………


  18. weks ga jadi tuh hetriknya😛
    halah emang pertamax berguna untuk merusak susu ya
    *baru tau saya*:mrgreen:


  19. behh…. *jitak almas*


  20. hahahahahahaha
    *ngakak guling2 liat orang ga jadi hetrik*


  21. Photo2nya keren2 euy


  22. wah, itu ambon kah mas?
    indah sekali ya.
    jadi inget pantai di padang kalo lagi sore.
    sunsetnya itu loh.

    *kapan ya bisa kesana?*


  23. #erander
    makasih bang.. kayaknya yang moto deh yang keren
    *kabur*

    #mataharicinta
    kapan??? kapan nih?? saya jemput ya:mrgreen:


  24. very very captured.
    jepretanmu, mas ??


  25. sampeyan itu narsis juga ya kang.
    mau dijemput? wakkkk.boljug nih, tapi gak ada perang-perangan lagi kan?

    eh, kang..
    izin link blogna yak


  26. #nizmaniez
    iya mba.. masih belajar buat jepret-jepret nih
    makasih ya

    #matahari cinta
    wekz.. narsis?
    wadaw.. padahal sejak dibilang sama kang deKing kadar narsisku turun sampe 75 prosen lho… nah sekarang mba juga ngomong waduh berarti turun terus nih sampe 99.99 prosen…
    *0,1 prosen disisakan buat poto lamaran kerja aja mba*


  27. eh lupa saya..
    silahkan mba.. itu blognya juga udah saya taruh di samping komputer saya…
    n ambon ga ada perang2an lagi mba yang ada “Perang betulan aja” hahahhahha:mrgreen:


  28. gambarnya keren2, terutama 2 teratas… btw lu udah gw masukin ke blogrol gw


  29. perlu dikunjungi nih, tapi jaooohh….


  30. MERDEKA!!!!
    Semoga, negeri kita Indonesia
    1. terus berubah menuju perbaikan
    2. sejahtera untuk semua
    3. indonesia yang hijau, lestari!!!


  31. #resta
    makasih boss.. n dikaw juga tuh🙂

    #traju
    halah mas wong masih dalam indonesia lho.. hehehehhehe

    Merdeka
    4. Pinter untuk semuanya


  32. wow kereeen…. pantainya itu lho, jadi pengen bakar ikan disitu😀

    *sibuk liat foto tulisannya gak kebaca..😦 *


  33. #macanang
    monggo mas..pantainya milik rakyat kok hehhehehehe
    *jangan dibaca tulisannya mas “bahaya”*:mrgreen:


  34. Siapapun Orang yang mendahulukan kepentingan kelompok adalah mereka yang idologis dan minimalis sehingga apapun yang akan mereka capai cenderung tidak rasio. Indonesia kaya akan budayanya kenapa di-skat oleh perbedaan, bukankah perbedaan itu sendiri adalah rahmat?! coba bayangkan jika semua warna atau rasa yang ada dimuka bumi ini ada satu macam saja…?! apa pendapatmu? tentu rasanya hampa ?! benar, bukan? begitu pula dengan apa yang terjadi dalam kebudayaan Indonesia , penduduk yang heterogen dan alam yang indah, berlimpah aset budaya mencirikan betapa kayanya bangsa kita?! tapi sayangnya, perlahan kebanggaan itu habis dikikis oleh oknum yang tidak bertanggung jawab, upaya provokasi dimana-mana, INDONESIA KELABU. seharusnya kita bangga dengan kebudayaan yang ada dinegeri kita dan berusaha mempertahankanya dengan segenap kesadaran jiwa bukan dengan R* daripada Negara Amerika yang Super Power tapi Tidak mempunyai kebudayaan satupun. Ibarat raga yang tak berjiwa.


  35. #putra pantoera
    Sepakat mas..
    maksih dah maen ke sini yah



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: